OM. SA, BA, TA, A, I, NA, MA, SI, WA, YA, AM, UM, OM

PRAKATA

Selamat Datang

Semangat Hindu merupakan blog bersama umat Hindu untuk berbagi berita Hindu dan cerita singkat. Informasi kegiatan umat Hindu ini akan dapat menumbuhkan semangat kebersamaan.
Semangat Hindu semangat kita bersama.

Bersama Semangat Hindu kita berbagi berita dan cerita, info kegiatan, bakti sosial dan kepedulian, serta kegiatan keagamaan seperti ; pujawali, Kasadha, Kaharingan, Nyepi, Upacara Tiwah, Ngaben, Vijaya Dhasami dan lain sebagainya.

Marilah Berbagi Berita, Cerita, Informasi, Artikel Singkat. Bagi yang mempunyai Web/Blog, dengan tautan URL maka dapat meningkatkan SEO Web/ blog Anda.

Terima Kasih
Admin

RANBB

---#### Mohon Klik Share untuk mendukung blog ini ####---

Senin, 21 Desember 2015

Kemajuan Kesadaran Atman

Kemajuan kesadaran atman/jiwatman sejak mulai eksis, dalam ajaran Siwa pakca, dapat dibagi menjadi 3 tahapan (avasthai)  yaitu kevala avasthai, sakala avasthai dan suddha avasthai.
1.            Kevala avasthai.   Ketika atman mulai eksis, belum mendapatkan badan kecil, atman bagaikan bibit/benih yang tersembunyi ditanah. Demikian juga ketika atman telah menikmati pahala karma kehidupan didunia, dalam penantian mendapatkan tubuh baru.  Tahapan itu disebut sebagai “kevala avasthai”. Kilatan kesucian tersembunyi dibalik awan anawa (kegelapan ego), sebagai aspek pertama dari tirodhana shakti (anugrah penyamaran, pengaburan ingatan) dariNya.
2.            Sakala avasthai, sang jiwatman mempunyai kesadaran tubuh, sebagai evolusi melingkar dari perjalanan atman berpindah dari satu tubuh ke tubuh lainnya. (samsara punarbhawa).   Ini adalah aspek kedua dan ketiga tirodhana shaktiNya.    

Perjalanan jiwatman tahapan ini juga dapat dibagi menjadi tiga sub-tahapan yaitu sub tahap  irul, marul dan arul.

Sub tahapan Irul juga disebut masa kegelapan, dimana semangat jiwatman adalah kepada pasa-jnanam, yaitu pengetahuan dan pengalaman duniawi.   Berpangkal dari kepentingan sendiri (ahamkara dan mamakara).

Sub tahapan marul atau masa kebingunan/confusing; sang jiwatman mulai mempunyai kesadaran diri, serta terjebak dalam kebingungan antara keterikatan duniawi dan kesadaran spiritual, kesadaran ke-Tuhanan, serta belum tahu kemana harus menuju.      

Juga disebut sebagai “pasu-jnanam” dimana sang jiwa berupaya tahu tentang dirinya yang sejati dan kebenaran dunia.
Sub tahapan arul adalah masa mendapatkan anugrah mulai terbebaskan dari cengkraman dunia materiil.  Pada tahap ini sang jiwatman sangat merindukan penampakan (dharshan) yang dipujanya.    

Disinilah evolusi relijius yang sesungguhnya baru dimulai, bercirikan perilaku sebagai penyembah yang sangat konsisten.   Mendapatkan kesadaran bahwa jika berperilaku suci (virtous deed) dan baik (good conduct), hidup akan selalu mengarah kepada hal positif.   Dalam keyakinan mengarah kepada kebaikan dan kesucian.    

Keseimbangan meresap dalam kehidupan. Kesenangan tidak melambungkannya kelangit, sebaliknya kedukaan tidak menghempaskannya kebumi.   Semua ini tidak muncul tiba-tiba, namun sebagai hasil dari sebuah perjalanan dan pengalaman panjang, ratusan kali kelahiran.     

Tanpa disadari tri mala sudah mulai terkendali; maya semakin kurang menarik, cengkraman anawa mulai merenggang dimana hidup sudah bergerak dari mementingkan diri sendiri “self-centered” ke rasa kasih-universal.     

Perkembangan ini disebut “malaparikam”- penyesalan terhadap mala.   Inilah merupakan saat yang tepat bagi turunnya anugrah (saktinipaata).  Anugrah tersebut kedalam dirasakan sebagai kerinduan luar biasa terhadap Siwa. Ingin lebih jauh lagi mengabdikan dirinya kepada segala aspek yang bernuansa spiritualitas dan kesucian.     

Keluar ditandai dengan munculnya seorang satguru, bisa nyata ataupun tidak nyata, tanpa  mengacuhkah siapa ataupun dari mana (aliran) dia karena semuanya dianggap  mengalirkan vibrasi.    Sang jiwatman merasakan sesuatu mengalir dari sang Guru.  

Ketika sang jiwatman sudah berada pada perkembangan “malaparikam”, fungsi tirodhana/concealing grace (anugrah pengaburan) Brahman mulai berhenti, dan berubah menjadi revealing grace (anugraha shakti), ditandai dengan munculnya kesadaran tentang sesuatu yang sudah dan sedang berlangsung atas dirinya.   Sub tahapan arul akan mangantarkan kepada tahapan sudha avasthai, sebagai fondasi kuat mencapai tujuan agama.

Semeton pengayah pembangunan PAJK, bila dalam proses ngayah melanjutkan pembangunan di PAJK atau ayah-ayahan lainnya, kita lakukan dengan keihlasan, semata mata sebagai persembahan, sekecil apapun kemampuan kita; sama sekali bebas dari niat memetik keuntungan materi maupun keinginan mendapatkan popularitas, nama besar, sanjungan dllnya, OM awighnamastu sahabat semua adalah orang-orang yang sudah meninggalkan sub tahapan marul, bahkan mungkin memasuki atau sudah berada pada sub tahapan irul.    

Semoga anugrah  anugrah Dewa Ganesha berupa kecerdasan dan terbebas dari rintangan, anugrah Ratu Niang dan Ratu Gde terbebas dari ganguan niskala, Dewa Hyang Prabhu Siliwangi, berupa pahala “desa abhimana” serta anugrah para Dewa lain dapat dirasakan.   Amunika dumun semoga berguna.

Sumber : Copas saking Group Undagi PAJK GN.Salak

0 komentar:

Posting Komentar

Terima Kasih atas kunjungan dan kesan yang telah disampaikan

Cari Artikel di Blog ini

Cari Uang Dengan Robot ? Apa Mungkin ?

Cari Uang Dengan Robot ? Apa Mungkin ?
Bagaimana jika ada sebuah #software yang bisa membuat #robot secara instant dan menghasilkan uang untuk Anda

Berita Terkait Semangat Hindu



Artikel Agama Hindu

108 Mutiara Veda Agama Hindu Dharma agama islam Ajaran Hindu Arya Wedakarna Atharvaveda Balipost Belajar dari Sejarah Bhagavadgita Bhagawan Wiyasa Brahmana Cendekiawan Hindu Dharma Doa Anak Hindu Doa Melayat Orang Meninggal Dunia Doa Mengheningkan Cipta Doa Mengujungi Orang Sakit Doa Mohon Ketengangan dalam Keluarga Durga Puja Evolusi Melalui Reinkarnasi & Karma Eyang Roro Anteng Ganesha Chaturthi Gayatri Mantram Hari Raya Galungan Hari Raya Nyepi Hari Raya Saraswati Hindu Agama Terbesar di Dunia Hindu Bali Hindu Banten Hindu Batam Hindu Bogor Hindu Ciledug Hindu Festival Hindu German Hindu India Hindu Jakarta Hindu Jawa Hindu Jawa Barat Hindu Jawa Tengah Hindu Jawa Timur Hindu Jogjakarta Hindu Kaharingan Hindu Kalimantan Hindu Klaten Hindu Kresna Hindu Malang Hindu Maluku Hindu Nepal Hindu Palembang Hindu Papua Hindu Pekanbaru Hindu Pematangsiantar Hindu Sulawesi Hindu Sulawesi Tengah Hindu Tengger Hinduism Facts Hinduism the Greatest Religion in the Word Hukum Karma Ida Pedanda Gede Made Gunung Implikasi Keyakinan Atas Prilaku Joko Seger Juan Mascaro Kasada Kebangkitan Hindu Kemenag ki nirdon Kitab Suci Veda Kuil Mariaman lontar Mahabharata Ramayana Mantra Meditasi Matahari Terbit Moksha Motivasi Hindu Mpu Jayaprema Mundakopanisad nakbalibelog Nirukta pandita Pasraman Pitra Yadnya Ngaben Principle Beliefs of Hinduism Pujawali Pujawali Pura Hindu Pura Agung Blambangan Pura Agung Raksa Buana Pura Dharma Sidhi Pura Giri Kusuma Pura Kerta Buana Giri Wilis Pura Mandara Giri Semeru Agung Pura Sangga Buwana Hamburg renungan suci Rgveda Rig Weda sad guru Samaveda Semangat Hindu Swami Harshananda Swami Vivekananda Tanya Jawab Hindu Tirtayatra Tuhan Krishna tutur Upanisad Upanisad Himalaya Jiwa Vasudhaiva Kutumbakam Veda Veda Sabda Suci wija kasawur